Pompun budak sekolh melayu tayang tetek ngan pepet

16-Jun-2015 08:02 by 8 Comments

Pompun budak sekolh melayu tayang tetek ngan pepet - 8 simple rules dating my daughter imdb

Aku tidak dapat melakukan apa-apa lagi kerana belum sempat aku menjawab, bahagian dadaku sudah terdedah, nasib baik coliku masih ada.

Aku mula khayal dan merasa nikmat dengan urutan ayah.“Sekarang kau terlentang pula, biar ayah urut kat depan pula.” Ayah mengejutkan aku dari khayan berahiku.

Aku menjadi khayal lagi dan aku hampir mengerang kuat ketika tangan ayah mula meramas-ramas lembut buah dadaku yang terbungkus coli itu.

Melihat diriku tidak membantah, tangan ayah mula masuk ke dalam coliku dan meramas-ramas buah dadaku yang terbungkus coli itu.

Kedua-dua buah dadaku terasa amat tegang di bawah coliku.

Putingku terasa menonjol dan cipapku merasa hangat dan mula berair.“Sal, biar ayah buka baju kau sikit agar senang ayah urutkan.” Ayah berkata sambil membuka butang baju kebarungku hingga ke perutku.

Kalau kau mahu sini, biar ayah urutkan badan kau.” Kata ayah lagi.“Tak susahkan ayah ke? Kau dah banyak tolong ayah dan tak salahkan jika ayah tolong kau.

Kau pun bukanya orang lain, anak ayah juga.” Jawab ayah.“Kalau ayah tak kisah boleh juga.” Kataku sambil menghampiri ayah. Ketika itu aku masih lengkap berpakaian baju kebarung kerana aku tidak menukar baju sejak pulang dari sekolah tadi.

Walaupun umurku sudah 30 tahun, nafsu seksku masih mengebu-gebu dan setiap kali aku meminta di setubuhi suamiku selalu berkata yang dia letih.

Seingat aku sudah hampir dua bulan aku tidak merasa nikmat bersetubuh.“Eh Sal, termenung je.

Ayah tengok kau semacam je, tak bermaya dan muka kau pucat sikit. ” Tanya ayah mengejutkan aku dari lamunan.“Ye la ayah, Sal rasa tak sedap badan.

Rasa letih dan badan ni sakit-sakit.” Jawabku.“Kasihan ayah tengok kau, penat mengajar balik siapkan makan malam ayah pula.

Aku ingin menceritakan satu pengalaman hitam yang berlaku ke atas diriku sejak enam bulan yang lalu dan berterusan hingga kini. kira-kira enam bulan yang lalu, seperti biasa setelah pulang dari mengajar aku akan ke rumah ayahku untuk menyediakan makan malamnya kerana ayah tinggal seorang sejak ibuku meninggal dunia. Pada petang itu setelah selesai memasak, aku merasa badanku lengguh dan sakit sedikit.